December 21, 2014

Versi materi oleh D Endarto


Organisasi Asean (Association Of South East Asian Nations) – Langsung saja kita bahas.


Latar Belakang Berdirinya ASEAN


Berdirinya ASEAN dilatarbelakangi oleh faktor-faktor sebagai berikut.
a. Persamaan Letak Geografis
Seluruh negara-negara di Asia Tenggara terletak di antara dua benua, yakni Benua Asia dan Benua Australia, dan di antara dua samudera yaitu Samudra Hindia dan Samudra Pasifik. Jadi, berdasarkan letak geografis, negara-negara tersebut merupakan satu regional atau satu kesatuan wilayah.
b. Persamaan Dasar Kebudayaan
Kawasan Asia Tenggara mempunyai dasar kebudayaan dan bahasa serta tata kehidupan dan pergaulan yang hampir sama, karena mereka sebagai pewaris peradaban rumpun Melayu Austronesia.
c. Persamaan Nasib
Negara-negara Asia Tenggara sama-sama dijajah oleh bangsa Barat, kecuali Thailand. Itulah yang menumbuhkan rasa setia kawan antara bangsa-bangsa di Asia Tenggara.
d. Persamaan Kepentingan
Negara-negara di Asia Tenggara membutuhkan daerah perairan laut, terutama Selat Malaka dan Selat Sunda yang merupakan pintu gerbang di sebelah barat dan menjadi jalan utama bagi lalu lintas serta perdagangan dunia. Di samping itu, adanya kepentingan bersama baik di bidang ekonomi, sosial-budaya, maupun keamanan dan stabilitas politik kawasan, merupakan latar belakang dibentuknya ASEAN.


Terbentuknya ASEAN


Asean (Association of South East Asian Nations) berdiri sesuai Deklarasi Bangkok pada tanggal 8 Agustus 1967 yang ditandatangani oleh lima menteri luar negeri negara-negara di kawasan Asia Tenggara. Kelima menteri luar negeri itu adalah:
a. Adam Malik dari Indonesia
b. Tun Abdul Razak dari Malaysia
c. Thanat Khoman dari Thailand
d. S. Rajaratnam dari Singapura
e. Narsisco Ramos dari Filipina

penanda tanganan deklarasi bangkok




Tujuan ASEAN


Di dalam Deklarasi Bangkok tercantum maksud dan tujuan organisasi ASEAN, antara lain sebagai berikut.
a. Meningkatkan ekonomi, sosial, dan kebudayaan di kawasan Asia Tenggara.
b. Meningkatkan perdamaian dan stabilitas keamanan di kawasan Asia Tenggara.
c. Meningkatkan kerja sama dalam bidang ekonomi, sosial, budaya, teknologi dan ilmu
pengetahuan bagi negara-negara anggota ASEAN.
d. Mengadakan kerja sama dalam bidang pertanian, industri, perdagangan dan komunikasi.
e. Menyediakan fasilitas latihan dan penelitian bagi negara-negara di kawasan Asia Tenggara.


Keanggotaan ASEAN


Keanggotaan Asean terbuka bagi negara-negara Asia Tenggara lainnya dengan syarat bahwa negara calon anggota dapat menyetujui dasar dan tujuan organisasi Asean seperti yang tercantum dalam Deklarasi Bangkok. Di samping itu mengenai anggota baru perlu adanya kesepakatan oleh kelima negara pendiri ASEAN.
Anggota ASEAN sampai saat ini berjumlah sebelas negara, yaitu:
a. Indonesia
b. Malaysia
c. Thailand
d. Singapura
e. Filipina
f. Brunei Darussalam ( tanggal 7 Januari 1984)
g. Vietnam (28 Juli 1995)
h. Laos (23 Juli 1997)
i. Myanmar (23 Juli 1997)
j. Kamboja (16 Desember 1998)
k. Timor Leste


Arti Lambang ASEAN


Lambang ASEAN mempunyai arti sebagai berikut.
a. Arti lambang Secara Umum
1) Melambangkan solidaritas, kesepakatan dan keterikatan kerja sama untuk kemakmuran rakyat di negara-negara ASEAN.
2) Melambangkan kesetiaan ASEAN pada perdamaian dan stabilitas kawasan pada khususnya, dan dunia pada umumnya.
b. Arti Bagian-Bagian Lambang
1) Batang padi tegak berjumlah sepuluh, melambangkan jumlah negara anggota ASEAN (pada awal berdirinya ASEAN jumlah batang padi ada lima).
2) Batang padi berwarna coklat, melambangkan kekuatan dan stabilitas ASEAN.
3) Lingkaran keliling dan tulisan ASEAN berwarna biru, melambangkan persahabatan.
4) Warna dasar kuning, melambangkan kemakmuran.


Kerja sama ASEAN


Kerja sama ASEAN semula dititikberatkan dalam bidang ekonomi, sosial, dan budaya, namun dalam perkembanganya juga menjalin kerja sama di bidang politik.


Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) ASEAN


Dalam rangka menetapkan langkah dan kebijaksanaan ASEAN, maka diselenggarakan KTT ASEAN, yang dihadiri oleh kepala negara atau kepala pemerintahan. 
Adapun KTT ASEAN yang pernah dilaksanakan adalah sebagai berikut.
a. KTT ASEAN I, diselenggarakan di Bali pada tanggal 23-24 Februari 1976 yang dihadiri oleh lima kepala pemerintahan atau negara.
b. KTT ASEAN II, diselenggarakan di Kualalumpur, Malaysia pada tanggal 4-5 Agustus 1977 yang dihadiri oleh lima kepala pemerintahan atau negara.
c. KTT ASEAN III, diselenggarakan di Manila, Filipina pada tanggal 14-15 Desember 1987 yang dihadiri oleh enam kepala pemerintahan atau negara.
d. KTT ASEAN IV, diselenggarakan di Singapura pada tanggal 27-28 Februari 1992, yang dihadiri oleh enam kepala pemerintahan atau negara

Hasil KTT ASEAN IV.
1) Meningkatkan kerja sama bidang ekonomi ASEAN,
2) Mengesahkan rencana pembentukan kawasan perdagangan bebas ASEAN.
3) Mengukuhkan kembali pandangan ASEAN dalam kerja sama politik dan keamanan.

e. KTT ASEAN V, diselenggarakan di Bangkok, Thailand pada tanggal 14-15 Desember 1995. Hadir untuk kali pertamanya dan bergabung bersama para pemimpin Brunei Darussalam, Indonesia, Filipina, Malaysia, Singapura, Thailand, dan perdana menteri Vietnam diterima sebagai anggota ASEAN ketujuh. Di samping itu hadir pula para pemimpin negara Asia Tenggara yang belum masuk menjadi anggota ASEAN yaitu Kamboja, Laos, dan Myanmar.

Hasil KTT ASEAN V.
1) Persetujuan untuk mempererat kerja sama ekonomi ASEAN.
2) Persetujuan zona bebas senjata nuklir Asia Tenggara.

f. KTT ASEAN VI, diselenggarakan di Hanoi, Vietnam , tanggal 15-16 Desember 1998.
g. KTT ASEAN VII, diadakan di Kamboja pada tanggal 4 – 5 November 2002.


Sekian tentang Asean, semoga bermanfaat.

1 komentar: