March 5, 2015

PERILAKU MASYARAKAT DI ERA GLOBAL

Versi materi oleh D Endarto


Perilaku Masyarakat Dalam Perubahan Sosial Dan Budaya Di Era Global - Perubahan sosial budaya akibat globalisasi telah merambah hampir pada semua lapisan masyarakat dunia. Masyarakat dunia sengaja atau tidak telah terpengaruh oleh perubahan ini. Perubahan sosial budaya yang dialami masyarakat dunia menimbulkan berbagai perilaku, baik yang positif maupun negatif.


Perilaku Positif

Perubahan sosial budaya yang begitu cepat disadari atau tidak telah mempengaruhi perilaku masyarakat dunia. Perilaku yang muncul akibat perubahan itu dapat berupa sikap positif maupun negatif.

Perilaku positif dalam menghadapi perubahan sosial budaya yang demikian cepat ini antara lain seperti berikut.

a. Muncul Sikap Lebih Menghargai Waktu
Dengan cepatnya arus informasi yang dapat diperoleh, masyarakat (terutama di negara berkembang) mulai menghargai waktu. Sikap ini tampak dari semakin tingginya etos kerja di negara berkembang karena persaingan bidang ekonomi yang semakin ketat.

b. Munculnya Kesadaran akan Hak dan Kewajiban dalam Bermasyarakat
Kesadaran akan hak dan kewajiban dalam bermasyarakat dapat dilihat dari semakin tingginya penghargaan masyarakat terhadap hak asasi manusia (HAM). Masyarakat mulai menyadari sejauh mana sikap dan perbuatan yang dilakukannya berkaitan dengan orang lain yang termasuk pelanggaran HAM.

c. Munculnya Sikap Menghargai Bangsa-Bangsa Lain di Dunia
Semakin cepatnya arus informasi yang diperoleh dari berbagai media informasi sehingga batas-batas teritorial seolah tidak ada artinya sehingga akan menumbuhkan sikap penghargaan terhadap bangsa lain di dunia. Masyarakat yang ada di lingkungan sekitar kita ternyata hanyalah bagian kecil dari masyarakat dunia yang sangat luas dan kompleks.

d. Muncul Kesadaran akan Nasionalisme yang Semakin Tinggi
Dengan berkembangnya ilmu pengetahuan dan teknologi yang semakin cepat di era global ini semakin menumbuhkan rasa kebangsaan karena globalisasi dianggap sebagai bentuk penjajahan baru (neo imperialism).

e. Muncul Inovasi Baru dalam Berbagai Aspek Kehidupan
Penemuan-penemuan baru yang dilakukan oleh orang lain di berbagai belahan dunia segera dapat diketahui sehingga memunculkan inovasi-inovasi baru dari berbagai penemuan tersebut.



Perilaku Negatif

Selain menimbulkan perilaku positif, perubahan sosial budaya yang demikian cepatnya di era global ini juga menimbulkan perilaku negatif. Bahkan, bagi negara-negara berkembang, perilaku negatif yang muncul akibat perubahan sosial budaya di era global ini lebih banyak dibandingkan dengan perilaku positifnya.

Perilaku negatif masyarakat dalam perubahan sosial budaya di era globlal antara lain seperti berikut.

a. Sikap Konsumerisme
Konsumerisme merupakan sikap ingin mengkonsumsi produk-produk buatan luar negeri yang hanya mengedepankan gengsi semata. Gejala ini tampak dari semakin banyaknya mall atau toko swalayan yang berdiri dengan pengunjung yang juga banyak jumlahnya. Masyarakat mulai terbiasa dengan produk dari bangsa lain, bahkan masyarakat bawahpun sudah mulai terkena dampaknya.

b. Sikap Westernisasi
Westernisasi adalah sikap hidup kebarat-baratan dengan meniru gaya hidup orang Barat (Eropa dan Amerika). Semakin cepatnya arus informasi yang diperoleh dari berbagai media menyebabkan masyarakat terpengaruh oleh gaya hidup bangsa lain. Bangsa Indonesia yang memiliki adat Timur sudah mulai terpengaruh dengan adat Barat. Cara berpakaian sudah banyak dipengaruhi oleh budaya Barat. Cara mengisi waktu luang yaitu dengan hura-hura. Padahal, perilaku tersebut belum tentu sesuai dengan budaya bangsa sendiri.

c. Sikap Iindividualisme yang Semakin Tinggi
Individualisme adalah sikap yang mementingkan diri sendiri dan tidak mau tahu urusan atau kepentingan orang lain. Di kota-kota besar, sikap individualisme tampak jelas, bahkan dengan tetangga sebelah saja kadang tidak mengenal. Mereka berhubungan dengan orang lain (bersosialisasi) berdasarkan tingkat kepentingan semata. Di desa pun, sikap individualisme sudah mulai tampak, terutama pada generasi mudanya. Sikap gotong royong yang menonjol di desa sudah mulai pudar.

d. Sikap Tidak Menghargai Nilai Tradisional
Bagi kalangan muda, sikap tradisional dianggap ketinggalan zaman dan menghambat kemajuan. Hal ini tampak dari mulai pudarnya nilai-nilai tradisional di kalangan masyarakat. Kaum muda sudah banyak yang tidak mengenal tarian Jawa, tarian Bali, dan lain-lain. Mereka juga mulai banyak yang tidak mengenal musik keroncong atau langgam, alat music tradisional, maupun nilai tradisional yang lain. Kaum muda banyak yang tidak lagi mengenal sopan santun, menghargai orang yang lebih tua, ataupun adat istiadat yang ada di daerahnya.

e. Sikap Teodonisme dan Materialisme
Teodonisme adalah sikap ingin hidup enak dan mewah. Materialisme adalah sikap hidup yang lebih mementingkan kecukupan secara material atau kebendaan sehingga menomorsatukan kehidupan di dunia. Masyarakat yang menganut paham ini hanya mementingkan kehidupan keduniaan semata. Mereka sudah tidak menghargai lagi nilainilai agama. Yang penting kehidupan mereka di dunia serba enak dan tercukupi, meskipun untuk memperolehnya harus dilakukan dengan cara yang curang.



sekian mengenai materi Perilaku masyarakat di era global, semoga bermanfaat.

0 komentar:

Post a Comment